Kamis, 07 April 2011

10 rahasia dibalik perang dunia ke II


Perang Dunia II memiliki dampak luar biasa di dunia dan ada lebih dari satu ton informasi di luar sana.Mempelajari semua pertempuran, efek dan penyebab mungkin akan sedikit membosankan. Jadi, berikut adalah beberapa peristiwa yang sangat menarik dan tidak biasa, yang tidak disebutkan dalam buku pelajaran tentang Perang Dunia II. Ini adalah daftar sepuluh (secara acak) peristiwa Perang Dunia II yang tidak diketahui oleh orang kebanyakan. semoga akan menambah pengetahuan buat anda …
10 .Kampanye Kepulauan Aleut
Pada tanggal 3 Juni 1942, pasukan Jepang menyerang dan menduduki Attu dan Kiska, dua pulau yang merupakan bagian dari negara bagian Alaska. Namun, pulau-pulau ini memiliki sedikit nilai ekonomis, kondisi sangat buruk dan hanya menjadi sedikit ancaman terhadap Amerika Serikat.
Banyak korban yang berjatuhan dari pihak Jepang bukan disebabkan oleh tembakan, namun jebakan, cuaca dan api . [ Wikipedia ]
9. Japanese Holdouts
Japanese holdouts adalah tentara Jepang ditempatkan di seluruh pulau Pasifik yang menolak untuk menyerah, atau tidak tahu bahwa Jepang telah menyerah. Para prajurit tetap terisolasi di pulau-pulau, sering kali sendiri, selama beberapa tahun, atau dekade.
Satu kasus terkenal adalah Hiroo Onada, yang akhirnya menyerah pada tahun 1974, 29 tahun setelah Jepang menyerah! [ Situs pada Japaneseholdouts ]
8. Keterlibatan Amerika Selatan

Meskipun disebut “Perang Dunia II”, banyak orang dari negara-negara Amerika Selatan tidak termasuk pada daftar peserta pertempuran.
Negara Brasil, “Selama delapan bulan kampanye Italia, Pasukan Ekspedisi Brasil berhasil menangani 20.573 narapidana Axis, termasuk dua jenderal, 892 perwira dan 19.679 pangkat lainnya .
Selama Perang, Brasil kehilangan 948 prajuritnya yang tewas dalam aksi di seluruh tiga layanan “memberikan kontribusi. Banyak negara Amerika Selatan lainnya dalam berkontribusi dalam persediaan baku dan, dalam beberapa kasus, tentara yang bergabung dengan Pasukan Perancis Merdeka.
7 .Vichy France vs. Sekutu

Setelah Perancis menyerah pada tahun 1940, Jerman menciptakan pemerintahan boneka di Vichy. pemerintah ini tidak memiliki kekuatan nyata atau kontrol. Namun, setelah kekalahan Perancis, masih ada pasukan Prancis di tempat-tempat seperti Afrika Utara, koloni Pasifik dan di kapal-kapal angkatan lautnya.
Selama Operasi Torch, pasukan Vichy dipaksa untuk melawan sekutu menyerang. “Perlawanan Vichy menyebabkan korban Amerika 556 tewas dan 837 terluka. Tiga ratus tentara Inggris dan 700 tentara Prancis juga tewas. ”
6. Operation Drumbeat

Biasanya, orang berpikir U-boats menyerang kapal di Atlantik, sekitar Greenland atau lebih dekat ke Eropa, daripada di lepas pantai Amerika Serikat. Namun, Operation Drumbeat melibatkan pengiriman 40 U-Boats menyerang sangat dekat dengan garis pantai dari berbagai negara.
Sebuah kenyataan mengerikan adalah bahwa kapal U-Boats milik Jerman bahkan berlabuh dan melakukan sabotase di tanah Amerika!
Di Long Island, New York, dan Ponte Vedra, Florida, 8 orang Jerman yang menguasai Bahasa inggris menyelinap ke Amerika ( 4 di Long Island ditangkap setelah beberapa minggu).
5 .Orang – orang Eropa Lain Dalam Kekuatan NAZI

Banyak orang percaya bahwa HANYA ORANG – ORANG Jerman yang menjadi pasukan Nazi, tapi ini tidak terjadi. program perekrutan Jerman dimulai di berbagai negara yang diduduki, dan ditujukan untuk mendaftar warga dan mantan tentara menjadi pasukan Nazi, termasuk Waffen SS.
Para batalyon infanteri 373 dari Wehrmach adalah batalion Jerman terdiri dari warga Belgia.
Danmark Frikorps diciptakan di Denmark untuk merekrut Denmark Nazi.
Pasukan serupa diciptakan di Estonia, Perancis, Yunani, Hungaria, Polandia, Norwegia, dan bahkan pasukan Inggris (Inggris Gratis Corps) telah dibuat dengan 27 tentara (dari berbagai bagian Kekaisaran termasuk Selandia Baru, Kanada, dan Australia).
4. Balon Api Jepang

Dari Kekalahan di tahun 1944, hingga awal tahun 1945, Jepang mulai meluncurkan lebih dari 9000 “Balon Api” dari Pulau Honshu. Balon ini terbuat dari kertas Jepang (washi) yang diisi dengan hidrogen dan bahan peledak. balon – balon ini dimaksudkan untuk pergi dengan Jet Stream dan terbang ke Amerika Utara di mana mereka akan meledak.
Rencana itu sangat tidak efektif dan hanya sekitar 1000 balon yang sampai di Amerika Utara.
Namun, 6 Amerika tewas pada 1945 dalam sebuah ledakan tunggal.
3. Stalag Luft III

Hal ini mungkin item yang paling dikenal dalam daftar. Stalag Luft III sebuah kamp tahanan perang Nazi, kebanyakan untuk penerbang sekutu yang ditembak jatuh dan ditawan.
Namun, para penerbang ini sangat licik dan lebih dari 600 telah membantu mengorganisir sebuah komite melarikan diri, yang diam-diam mulai menggali terowongan dan membuat rencana.
Pada tanggal 24 Maret 1944, rencana itu dijalankan, tapi dari awal, semuanya berjalan salah. Hanya 77 orang berhasil masuk ke terowongan melarikan diri, dan segera ditemukan. Dari 77, hanya 3 berhasil mendapatkan keselamatan.
50 pelarian dieksekusi atas perintah Hitler. Usaha melarikan diri ini dibuat menjadi, Film tahun 1963 dengan judul “The Great Escape”.
2 .Insiden Ni’ihau

Pada tanggal 7 Desember, 1941 Jepang memborbardir Pearl Harbor. Banyak pilot Jepang bisa kembali ke kapal induk, tetapi beberapa tertembak jatuh, atau mengalami kecelakaan di Pulau Oahu. pilot Jepang diberitahu bahwa jika mereka mengalami kerusakan mesin dan harus mendarat, mereka harus melakukannya di pulau Ni’ihau, yang mereka pikir itu tidak berpenghuni.
Shigenori Nishikaichi adalah seorang pilot pesawat yang telah rusak. Dia crash dan mendarat di Ni’ihau, dan ia segera tahu kalo pulau itu dihuni. Dia diperlakukan sebagai tamu, tapi segera para penghuni pulau itu segera tahu tentang serangan terhadap Pearl Harbor.
3 pilot Jepang di pulau itu berusaha untuk membantu Nishikaichi untuk melarikan diri, tetapi akhirnya mereka dihentikan, dan Nishikaichi serta s salah satu pilot Jepang yang mencoba untuk membantu dia tewas. Ini dikenal sebagai insiden Ni’ihau.
1. The Death Match

The Death Match adalah sepak bola (sepak bola untuk Amerika) pertandingan antara tim POW Soviet, “FC Start”, dan sebuah tim terdiri dari anggota Luftwaffe, “Flakelf”. Pertandingan itu dimainkan pada 9 Agustus 1942, dipimpin wasit dari tentara SS Waffen.
Wasit sangat curang, dan membiarkan pelanggaran terhadap sisi Soviet, dan bahkan mengizinkan Jerman untuk menendang kiper Soviet di kepala. Akhirnya, tim Soviet menang 5-3. Kemenangan ini memiliki konsekuensi besar bagi para pemenang.
“Sejumlah pemain FC Start ditangkap dan disiksa oleh Gestapo, diduga karena menjadi anggota NKVD (sebagai Dinamo adalah klub yang didanai polisi). Salah satu pemain ditangkap, Mykola Korotkykh, meninggal dalam penyiksaan. Sisanya dikirim ke kamp kerja paksa Syrets, di mana Ivan Kuzmenko, Oleksey Klimenko, dan kiper Mykola Trusevich kemudian dibunuh, di Februari 1943

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar